Tip/pengetahuan
VR

Cara Mengganti Selang Hidrolik

Agustus 08, 2023

Cara Mengganti Selang Hidrolik

Banyak jenis alat berat yang menggunakan sistem hidrolik untuk bekerja mekanismenya. Selang hidraulik akan rusak seiring waktu dan dapat mulai bocor, dan peralatan tidak akan berfungsi dengan baik hingga Anda mengganti selang yang aus. Mulailah dengan menemukan selang yang rusak. Kemudian lepaskan dengan melepaskannya dari peralatan. Terakhir, temukan selang pengganti yang cocok dan pasang agar sistem berjalan kembali.


Metode1

Melepaskan Selang yang Rusak

1

Kenakan kacamata dan sarung tangan untuk melindungi diri Anda dari cairan hidrolik. Cairan hidrolik beracun dan akan merusak bagian tubuh mana pun yang bersentuhan dengannya. Lindungi diri Anda dengan kaca mata dan sarung tangan saat menangani material hidrolik. Jangan melepasnya sampai pekerjaan selesai.[1]

Juga pertimbangkan untuk mengenakan baju lengan panjang dan celana panjang saat mengganti pipa untuk melindungi bagian kulit Anda yang lain.

Jika Anda tidak bekerja di area yang berventilasi baik, kenakan juga masker atau respirator.

Hubungi pusat kendali racun setempat segera jika ada cairan yang mengenai kulit, mata, atau mulut Anda.



2

Lepaskan semua tekanan dari sistem hidrolik. Jangan pernah bekerja pada mesin hidrolik saat tekanan ada di dalam sistem. Hal ini dapat mengakibatkan cairan hidrolik menyembur keluar dan melukai Anda. Proses pelepasan tekanan bervariasi untuk peralatan yang berbeda. Konsultasikan manual pemilik Anda untuk prosedur yang tepat.[2]

Umumnya, peralatan hidrolik memiliki tuas yang melepaskan tekanan. Tarik tuas ini dulu. Kemudian matikan semua daya ke sistem hidrolik. Terakhir, gerakkan tuas hidrolik bolak-balik beberapa kali untuk mendorong keluar tekanan berlebih.

Jika Anda sedang mengerjakan peralatan yang mengangkat, seperti backhoe, turunkan mekanismenya sepenuhnya ke tanah sebelum melakukan pekerjaan apa pun.



3

Letakkan selembar atau ember di bawah selang yang Anda lepaskan. Cairan hidrolik akan bocor keluar dari selang saat Anda melepasnya. Cegah kontaminasi area dengan mengumpulkan cairan saat bocor. Kain tebal atau ember akan menghentikan penyebaran minyak.[3]

Jika selang berada di tempat yang canggung untuk meletakkan seprai atau ember, cobalah memasukkan kain lap di bawahnya.



4

Lepaskan semua penutup yang menghalangi sambungan selang. Beberapa mesin memiliki sungkup atau penutup yang melindungi selang, terutama pada titik sambungan. Jika peralatan Anda memiliki penutup seperti ini, lepaskan agar Anda dapat memperbaiki selang.[4]

Melacak semua yang Anda hapus dari peralatan Anda. Ambil gambar mesin sebelum Anda melepas apa pun sehingga Anda tahu bagaimana tampilannya saat Anda mengganti komponennya.

Ingatlah untuk berkonsultasi dengan manual pemilik Anda untuk proses pelepasan selang yang tepat. Peralatan yang berbeda mungkin memiliki proses yang berbeda.



5

Cuci konektor di kedua sisi selang. Kotoran, debu, dan kotoran mungkin menumpuk di kedua ujung selang seiring waktu. Ini semua bisa masuk ke sistem hidrolik saat Anda melepas selang dan merusaknya. Sebelum melepas selang, semprotkan di sekeliling sambungan selang dengan pembersih jendela atau cairan serupa. Kemudian gunakan lap dan bersihkan semua kotoran.



6

Gunakan 2 kunci pas untuk melepaskan fitting yang menahan selang. Selang hidrolik biasanya diamankan dengan attachment dengan 2 fitting yang berputar berlawanan arah. Pegang pas yang paling dekat dengan selang dengan satu kunci pas. Kemudian gunakan kunci pas lainnya untuk melonggarkan pas lebih dekat ke mesin dengan memutarnya berlawanan arah jarum jam. Putar sampai selang terlepas dari fitting. Kemudian ulangi proses ini untuk sisi selang yang lain.

Ukuran kunci pas tergantung pada jenis selang Anda. Set kunci pas tipikal hadir dengan berbagai ukuran yang sesuai dengan sebagian besar peralatan. Cobalah beberapa kunci pas untuk mengetahui mana yang cocok dengan sambungan selang Anda.


Metode2

Memasang Selang Baru




1

Dapatkan selang baru dengan spesifikasi yang tepat dari selang lama. Ada banyak jenis selang hidrolik, jadi pastikan Anda mendapatkan yang benar dengan mencocokkan selang baru dengan yang lama. Itu harus memiliki lebar dan ketebalan yang sama. Periksa juga nilai tekanan pada selang, yang biasanya tertera pada selang itu sendiri dalam psi.[7]

Jika Anda tidak tahu harus mulai dari mana, bawalah selang lama ke toko dan tanyakan jenis yang sama kepada karyawan.

Saat Anda memilih selang, mintalah pemasok untuk memotong dan mengeriting selang dengan sambungan. Mengeriting selang memerlukan peralatan khusus dan Anda tidak dapat melakukannya di rumah.

Saat pemasok mengencangkan selang, mereka akan memasang fitting baru di ujungnya. Anda dapat mengencangkan fitting ini ke fitting lama yang terpasang pada mesin Anda.


2

Selipkan selongsong pengikis di atas selang jika bergesekan dengan apa pun. Jika selang Anda berada dalam posisi bergesekan dengan mesin atau selang lain, pertimbangkan untuk membeli selongsong abrasi. Ini adalah sepotong kain yang meluncur di atas selang dan melindunginya dari kerusakan. Jika Anda pernah mengalami masalah dengan lecet pada selang Anda di masa lalu, ini dapat mengatasi masalah tersebut dan membuat selang Anda bertahan lebih lama.[8]

Selongsong abrasi tersedia dari pemasok selang hidrolik.


3

Seka semua fiting selang dan konektor sebelum memasangnya. Kotoran atau debu dapat masuk ke dalam sistem hidrolik dan merusaknya. Pastikan semua konektor bersih sebelum memasang selang. Gunakan lap basah dan gosok semua konektor untuk menghilangkan kotoran.[9]

4

Pasang satu sisi selang ke fitting. Memasukkan sisi pertama selang itu mudah karena satu sisi masih bebas. Masukkan ujung selang ke fitting dan putar searah jarum jam untuk mengencangkannya. Saat selang berhenti berputar, berarti selang sudah dikencangkan sepenuhnya.[10]

Jangan terlalu mengencangkan selang. Setelah selang berhenti berputar, itu cukup nyaman. Mendorongnya lebih jauh dapat merusak sambungan dan menyebabkan kebocoran.

5

Gunakan 2 kunci pas untuk mengencangkan sisi terakhir. Memasang sisi akhir selang agak rumit karena selang tidak bisa berputar bebas. Masukkan selang ke dalam konektor. Kemudian pegang di tempatnya dengan kunci pas. Gunakan kunci pas kedua untuk memutar konektor yang terpasang ke mesin. Berhenti berputar saat konektor tidak berputar lebih jauh.

6

Ganti penutup yang Anda lepas sebelum pemasangan. Pastikan semua bagian yang Anda lepaskan kembali ke tempatnya sebelum Anda menguji sistem hidrolik. Lihat gambar yang Anda ambil atau manual pemilik untuk memeriksa ulang posisi yang benar.

7

Uji sistem dengan mengedarkan cairan hidrolik pada tekanan rendah. Selalu uji mesin setelah mengganti selangnya. Mulai mesin dan atur mekanisme hidrolik ke daya rendah. Kemudian periksa kebocoran selang dengan menjalankan selembar karton di sekelilingnya.[12]

Jika Anda mendengar udara keluar, ini juga menandakan adanya kebocoran. Jangan gunakan peralatan untuk bekerja jika ada kebocoran udara.

Jika selang Anda mengeluarkan cairan atau udara, hentikan mesin, turunkan mekanismenya, dan lepaskan tekanannya. Periksa kembali di mana Anda menghubungkan selang dan lihat apakah konektornya dikencangkan sepenuhnya. Jika konektornya kencang dan mesin Anda masih bocor, selangnya mungkin rusak. Hapus dan bawa kembali ke pemasok.

Setelah Anda memastikan tidak ada kebocoran, naikkan dan turunkan sistem hidrolik secara perlahan untuk memeriksa kinerjanya. Jika itu semua berfungsi dengan baik, penggantian Anda berhasil.


Metode3

Menentukan apakah Selang Perlu Diganti


1

Ganti selang hidrolik 5 tahun setelah tanggal cetak pembuatan. Selang hidrolik memiliki umur simpan, jadi pabrikan biasanya mencetak tanggal pembuatan pada selang. Jika Anda menggunakan selang secara teratur, ganti selang setelah 4 hingga 5 tahun digunakan, meskipun tidak menunjukkan tanda-tanda kerusakan. Jika penggunaan selang lebih sedikit, selang dapat bertahan hingga 10 tahun.[13]

Sekalipun selang hidrolik tidak banyak digunakan, gantilah setelah 10 tahun. Karet menurun seiring waktu dan selang bisa pecah karena usia.


2

Periksa selang Anda apakah ada tanda-tanda aus atau retak. Stres, panas, sinar matahari, dan keausan normal semuanya menurunkan selang hidrolik. Periksa permukaan unit selang Anda untuk mengetahui bentuknya. Jika Anda melihat retak atau sobek, ganti selang ini.[14]

Tanda-tanda keausan termasuk retakan, robekan, dan lecet. Terkadang karet luar aus dan Anda bisa melihat kabel pendukung di dalamnya. Ganti selang yang terlihat seperti ini sesegera mungkin.

Selang mungkin juga hancur atau terjepit. Ini harus diganti juga.


3

Gosokkan karton di atas selang untuk menemukan kebocoran oli. Jika selang Anda mengeluarkan cairan hidrolik, segera ganti. Jika mesin Anda memiliki banyak selang, cari selang yang bocor. Pertama, seka selang ke bawah untuk menghilangkan cairan atau minyak. Kemudian ambil selembar karton dan gosokkan di sepanjang selang. Titik basah akan muncul di karton saat Anda melewati titik bocor. Selang ini yang harus diganti.[15]

Ada juga pewarna khusus yang dirancang untuk mendeteksi kebocoran pada pipa hidrolik. Itu bersinar saat berada di bawah lampu hitam, membuat kebocoran mudah dikenali. Metode ini digunakan pada peralatan industri dan pabrik. Jika Anda ingin mencoba metode ini, dapatkan sebotol pewarna hidrolik dan suntikkan ke dalam sistem hidrolik Anda. Kemudian soroti lampu hitam di sekitar selang untuk menemukan kebocoran.

Informasi dasar
  • Tahun Didirikan
    --
  • Jenis bisnis
    --
  • Negara / Wilayah
    --
  • Industri utama
    --
  • produk utama
    --
  • Orang Hukum Perusahaan
    --
  • Total karyawan
    --
  • Nilai keluaran tahunan
    --
  • Pasar ekspor
    --
  • Pelanggan yang bekerja sama
    --

Kirim pertanyaan Anda

Pilih bahasa lain
English
Tiếng Việt
Türkçe
bahasa Indonesia
ภาษาไทย
русский
Português
日本語
italiano
français
Español
Deutsch
العربية
norsk
한국어
Bahasa saat ini:bahasa Indonesia